Kapok Beli Apartemen PPJB

Standard

Sebagai pengingat ke depannya, makanya di tulis di blog. Awalnya pengen beli tempat tinggal untuk masa depan.  Mestinya rumah, tapi karena persyaratan dari hubby berat, harus deket tempat kerja saya dan dia, harus deket sama skul anak bla bla bla. Akhirnya saya bujuk beli apt aja. Kemudian dimulailah hunting apt, liat iklan jual, janji ketemu dengan sales or broker or pemilik. Dapet deh unit idaman, second tapi belum shm. Sudah mau mundur karena banyak yg bilang blm shm alias baru PPJB ga bisa ajuin KPA. Tapi brokernya bilang bisa, yah sudah saya bayar DP dengan jumlah lumayan besar dari seharusnya. Maklum ga ngerti soal jual beli property. 

Abis DP mulailah journeynya. Cari Bank untuk pengajuan KPA, kepilih 2 Bank dengan rate bunga paling bagus. Keduanya ada kenalan orang dalam, jd pd pasti dapat pengajuan KPA nya. Ternyata Bank 1 lebih cepat kerjanya daripada Bank 2, padahal penyerahan dokumen pada hari yg sama. Kurang lebih 1 minggu kemudian, dikontak untuk appraisal. 3 hari setelahnya keluar pemberitahuan KPA telah disetujui. Girangnya setengah mati, dalam pikiran wah cepet jg nih, berarti ga lama lagi bisa AJB dan tuh unit apt jd milik. 

Ternyata tidak semulus itu. Masalah muncul di awal adalah penentuan notaris, dimana harus yg bekerja sama dengan Bank maupun developer. Kenapa developer karena msh PPJB jd nyangkut ke developer. Saat itu saya sudah tambah DP lagi dengan jumlah sama seperti DP pertama. Selesai masalah pertama timbul masalah baru, banyak sekali dokumen yg diminta oleh pihak Bank baik menyangkut unit apt seperti copy imb, shm pecah unit atas nama developer bahkan sampe ART Developer. Developer baru bisa siapin 2 minggu ke depan. Ok waiting. 

Setelah dokumen diserahkan oleh Developer, kita mulai bayar biaya yg perlu untuk AJB ke notaris, termasuk biaya notaris. Karena berpikir proses akan lancar. Ternyata tidak semudah itu, Bank masih meminta berbagai dokumen tambahan mengenai developer yg seolah mempertanyakan legalitas developer. Hal ini berlangsung hampir 2,5 bulan. Saya di gantung oleh pihak Bank untuk waktu pengikatan kredit. 

Masuk bulan ketiga saya mulai resah, mulai push semua pihak dan di push oleh broker penjual. Mulain deh stress tingkat tinggi. Tiap hari telp pihak Bank dan notaris untuk tanya perkembangan. Jawaban dari notaris pihaknya sudah selesai proses semua dokumen dan sudah sah, tinggal tunggu dari pihak Bank untuk jadwal pengikatan. Dari pihak Bank bilang msh ada dokumen yg belum lengkap. Jawaban yg simpang siur ini terus berlangsung, sampai ujung ujungnya saya berasa pihak Bank dan Developer saling tidak mau mengalah. Dan saya akhirnya bilang ke Bank saya pasrah kalau mang tidak bisa akad yah sudah saya rela. Saya rela DP saya melayang, yg penting pihak bank bilang final tidak bisa akad. Tapi herannya kata final itu tidak keluar dan sempat ada gosip tidak bisa akad dari sales bank. 

Syukurnya masih ada bantuan dari Notaris dan Broker yg jadi mediator  antar Bank dan Developer. Akhirnya masuk bulan keempat awal, akad saya dapat dilaksanakan setelah makan waktu 2 minggu untuk penentuan tanggal, waktu dan tempat serta kehadiran semua pihak. 

Intinya dari kejadian ini pihak Bank kapok untuk approval KPA PPJB, pihak Developer kapok menyetujui penjualan unit yg blm shm dan saya kapok beli apartemen PPJB. Semua memang ada the first time nya.

Menstrual Cup

Standard

Mungkin banyak bertanya2 apaan tuh? Atau ada yg sudah tau. Tulisan ini hanya berupa review dan opini saya saja, pendapat yg saya sampaikan hanya bersifat pengalaman bukan mengajak atau membentuk opini. Ok, pembukaan yg berat. Soalnya untuk sekedar review atau bahas masalah ini terkadang bersifat tabu bagi sebagian orang. Tapi sekali lagi saya hanya bagi pengalaman.

Buat para pria ga perlu baca ini, tutup aja topik ini segera. Buat para wanita, pasti sudah mengalami masa pertama kali “period”. Perasaan yg saya sendiri ga pernah lupa, marah, kesal, menolak bahkan sampai menangis minta ke nyokap ga mau. Bayangin aja gimana bisa ga mau, wong udah kodrat.  Mulailah perjalanan pertama kali menggunakan pembalut, mencoba mencari merk yg cocok. Syukur waktu masa saya sudah ada pembalut disposable. Ga kaya jaman ortu kita, yg masih pakai cloth reussable. Sepertinya trend cloth reusable mulaiin lagi sejalan dengan Go Green. Dan cloth reusable dikenal dengan nama Menspad. Sekarang ada yg baru lagi tapi belum tentu berani mencoba adalah Menstrual Cup.

Gara2 makin umur kulit di badan makin sensitif, dari yg tidak ada alergi muncul alergi gatal yg kadang muncul. Sampai akhirnya muncul jg pada saat pakai pembalut. Bahkan semakin parah sampe kaya kulit bayi mesti pakai drapolene untuk menghindari ruam gatal. Akhirnya googling deh alternatif pembalut, ketemu deh sama menstrual cup. Secara singkat menstrual cup adalah cup untuk menampung flowing period kita. Cara pakai hampir mirip tampon. Untuk yg penasaran bisa googling info mengenai hal ini. 

Benda ini memang banyak menimbulkan pro dan kontra. Not everyone can accept. Tapi di saya hal ini membantu banyak masalah saya dan memberikan kenyamanan. Tidak ada lagi ruam gatal, bahkan hari2 period berasa nyaman. Pemakaiannya memang agak sulit di awal mesti trial n error, tapi lama2 terbiasa. Untuk higenitas saya bersihkan menggunakan sabun dan dettol setiap abis pakai.

  

Pertama Kali

Standard

Postingan pertama via WP, mau mengenang semua kejadian di Bulan January 2013. Dan dari semua kejadian yang udah dilewatin benar-benar memberi pelajaran soal rencana manusia belum tentu sama dengan rencana Tuhan. Ketabahan dan kesabaran benar-benar diuji, sampai kita semua bisa menerima apa yang terjadi.

Pengalaman pertama rumah kebakaran

Akhir bulan Desember 2012 saat semua orang merenung apa yang telah dilewati selama 2012, dan apa impian serta rencana di tahun yang akan datang. Saya dan Suami juga sama, merenung Tahun 2012 yang telah lewat dimana kita berdua sudah boros banget😞 off the record. Dan tahun mendatang berencana renovasi rumah tinggal kita yang notabene rumah mertua indah. Kita bertahan di rumah ini, demi lokasinya yang daerah kota, kemana-mana deket kalo kata blogger yang lain mah mau ke kantor tinggal ngesot, mau ke skull anak2 tinggal selemparan kolor doank *censor*. Ternyata rencana yang ada sepertinya hampir buyar tepat di hari ke 2 tahun baru yaitu tanggal2 January 2013 hari pertama kerja, tiba-tiba dapat telepon dari nyokap yang bilang rumah g terbakar. Bagai petir di siang bolong, hahaha ga deh ga sedramatis itu. Yang ada g cuman nanya rumah yang mana? ciee kaya rumahnya banyak aja Untuk informasi, rumah g dan rumah nyokap berdekatan, dan rumah nyokap adalah rumah tinggal g waktu gadis. Nyokap akhirnya tegasin, rumah lu yang si kontrakkin katanya terbakar habis. Nyokap sendiri belum liat situasinya, meski rumahnya dekat. Tau reaksi saya pertama kali? Saya malah tertawa terbahak2 sambil bilang untung bukan rumah mama, sampe nyokap ikut bingung. Tapi belakangan saya ga sesalin reaksi saya, yang ternyata ke depannya itu malah membantu menenangkan dan membesarkan mama saya yang sudah berumur. Sorean nyokap telepon balik dengan live report, bahwa rumah saya sudah habis terbakar ludes, tetangga kiri kanan hanya kena sedikit. Penyebab kebakaran masih simpang siur. Sorenya saya langsung meluncur ke lokasi, yang dilihat hanya sisa puing kebakar. Sudah di police line, dan rame jadi tontonan warga sekitar. Lumayan tenar sehari rumah g. Yang ngontrak ada disitu duduk lunglai, karena pas kejadian dia tidak di tempat hanya ada Bokap n 2 keponakkannya yang untung banget masih bisa diselamatkan oleh tetangga. Mengingat Bokapnya lumpuh krn stroke dan ponakkannya masih kecil. Gosip yang beredar asal api dari ponakkannya yang main api di kamar tidur, sehingga api cepat banget melalap 1 rumah hanya dalam 1 jam. Tapi yang diakui saksi adalah akibat korsleting listrik. Sampai BAP keluar isinya sesuai laporan dari saksi. Semua tetangga menanyakan apakah rumah saya ada asuransi? Sayangnya tidak, kebodohan memang. Tapi ini pengalaman pertama rumah milik kita terbakar. Kita semua mencoba menerima tragedi tersebut, tanpa menyalahkan siapa2. Saya dan suami tidak menuntut yang ngontrak, meski banyak yang bilang kita punya hak untuk itu. Kita hanya minta yang kontrak untuk membereskan semua hal yang perlu sampai pencopotan garis polisi. Hari ini semua soal rumah tersebut sudah beres. Akibat kejadian ini rencana renovasi dipostpone dahulu.
20130302-201505.jpg

Pengalaman pertama nginap di hotel selama 7 hari

Baca judulnya pasti semua bilang enak bener. Kejadiannya pas tanggal 17 January 2013 hampir seluruh jakarta mengalami musibah banjir. Banyak tanggul jebol, akibatnya di dalam rumah banjir sepaha dan diluar rumah banjir sepantat. Banjir kali ini cukup lama dan tidak ada listrik. So besokkannya ngungsi deh g, suami dan anak2 bareng temen g sekeluarga juga, MIL n FIL bertahan, alasannya ga berani keluar. Nah buat keluar lewatin banjir mau ga mau mesti naik transportasi darurat alias gerobak dorong. Pengalaman pertama kali juga naik gerobak dorong dari depan rumah sampe perapatan jemb. 5 kena 70 rb saja. Setelah itu di layang naik mikrolet sampe beos n lanjut mikrolet sampe candranaya yg skrg ada novotel. Nongkrong di 7eleven bentar sambil cari2 hotel. Semua hotel sekitar dah full, andaikata ada juga harganya ga masuk akal. Untung temen punya Accor Advantage, jd dia booking di Grand Mercure Hayam Wuruk hotel baru di seberang Gajah Mada Plaza dengan rate standard. Hotelnya lumayan enak, kapan2 saya review. Banjir sebenarnya sudah surut pada tanggal 23 January tapi karena ada kejadian lain yang memaksa untuk menginap sampai tanggal 25 January. Anak2 enjoy banget di hotel sampe ga mau pulang, maminya tiap hari ngitung abis berapa😔
20130302-203151.jpg

Pengalaman pertama saudara kandung meninggal 😭

Tulisan ini sengaja g tulis untuk mengenang koko g yang meninggal di tanggal 19 January 2013 tengah malam. Beliau adalah koko diatas g yang beda 5 tahun, dimana masa kecil kita bak kucing dan anjing. G anak bontot jelas manja dan koko g ini sering isengin g sampe nangis. Meski g 4 bersaudara tapi masa kecil g lebih banyak sama dia, soalnya 2 saudara yg lain sudah lebih tua jd pas kita remaja mereka sudah punya anak. Jd g pas kelas 6 dah jd tante, dan krn umur g paling kecil, ponakkan g deket banget sama g sampe sekarang. Koko g sudah menikah dan punya anak cewe 1 umur 12 tahun. Kejadiannya sangat cepat, pd Jumat tanggal 11 January 2013 jam 2 dini hari beliau kena serangan jantung pertama kali, akhirnya masuk ICU RS MRCCC daerah semanggi. Selama di ICU beliau tetep sadar dari pertama kena serangan. Namun menurut dokter tidak bisa diambil tindakkan karena denyut jantungnya lemah sekali akibat penyumbatan. Harus tunggu stabil dahulu. Dan kita bergantian jaga malam, saya kebagian rabu tanggal 16 January pas sehari sebelum banjir. Keadaan beliau dari hari ke hari makin tidak pasti kadang kelihatan segar tapi tidak lama kelihatan lesu. Setelah 1 minggu di ICU keadaannya makin memburuk dan akhirnya pergi meninggalkan kita semua. Saya dikabari tepat setelah beliau tidak ada, dimana saya lagi ngungsi di Hotel. Tidak disangka pertemuan terakhir say adalah pada saat jaga malam itu, dimana awalnya saya hampir tidak ikut. Soalnya soso hanya minta suami yg jaga, namun suami mengajak saya menemani, meski saya menunggu di ruang tunggu bukan di samping beliau. Pagi harinya saya baru masuk bertemu dengan beliau yg terlihat biasa saja, yg merupakan terakhir kalinya. Akibat banjir saya tidak sempat untuk menengok beliau. Dan karena hal ini pula waktu menginap saya diperpanjang sampai beliau selesai di kremasi. Pengalaman ini benar memukul keluarga kami terlebih mama saya. Karena beliaulah belakangan ini yg lebih banyak mengayomi nyokap. Namun semua hanya tinggal kenangan, selamat jalan Hin (panggilan g buat dia kurang ajar yah panggil nama)

20130302-210937.jpg

Akibat kejadian beruntun di bulan January, sincia kali ini bener2 sederhana banget. Waktu mepet akibat banjir dan mood tidak bergairah. Harapan saya cuman semoga sudah habis hutang karma saya untuk tahun ini, semoga sisa hari di tahun ini akan datang kebaikkan dan berkat2 untuk saya dan keluarga. Sabbe Satta Sukhi Hontu Semoga Semua Makhluk Berbahagia.