Pelamar Antik

Standard

Duh dah dari pagi mood ga bagus eh interview orang ngelamar malah ketemu yg “antik”. Saking antiknya sampai nih pelamar kena usir dari ruangan. Hahaha sadis yah! Lagian orang lagi bad mood dia malah macam2. Nah kronologi kejadiannya kayak gini.

Hari ini mang jadwalnya interview orang untuk lowongan accounting. Sebenarnya bukan buat kantor sendiri tapi dimintain bantuan buat kantor adiknya Boss. Kandidat ada 3 orang jd dibagi 3 sesi. Kebetulan hari ini 2 sesi, jam 11 dan jam 3 an. Dan background pelamar dari SMEA, D3 dan S1, komplit yah.
First candidate dari SMEA yg pengalaman sebagai chief accounting (Inilah si “Antik”). Dari pertama kali liat surat lamarannya dah ga gitu sreg, pertama look nya tampang judes, trus ga terlalu yakin SMEA bisa chief accounting. Memang bukan ga mungkin sih kalo mang Chief accounting, cuma ga yakin aja. Soalnya kadang org suka meninggikan posisinya sendiri. Dari pertama panggilan kesannya dah ga bagus, denger dipanggil di daerah “Glodok” yg notabene toko – toko kecil dia dah ga respek (Padahal nih toko omzet dah lumayan sampe ada gudang sendiri gabung ama kantor). Tapi datang juga sih, pertama di toko abis itu diantar ke gudang di ruko lain, tempat adminnya. Tes dan isi bio data, abis itu interview sama chief admin disana. Dari pertama datang dah tanya jam kerja, “kalau toko sampai sabtu jam berapa?” Dijawab “sampai jam 5″ eh dia bilang ” lama yah”. Selesai interview disana baru diantar untuk ketemu saya nah disini mulai dah storynya.

Sebelumnya chief admin sono dah preview dikit sih soal personnalnya. Katanya terlalu banyak tanya, dan pada saat dibilang mau diantar ketemu saya dia bilang “Kenapa ga ditelpon aja biar yg mau interviewnya kemari?” Buset dah hahaha sapa yah dia???? Akhirnya dia datang jg sih ketemu saya. First impression : ” Ga sopan” kenapa? Masa di interview mulutnya komat kamit ngunyah permen karet. Masih dicuekkin, nah pertanyaan demi pertanyaan saya ajukan. Sampai pada bahasan latar belakang pekerjaan dia yg ditulis dah 9 tahun kerja di company 1 dgn jabatan terakhir Chief accounting. Dan company kedua dan terakhir 5 tahun sebagai accounting & finance. Karena saya mau korek apakah benar dia sanggup bikin laporan keuangan, saya tanya dia “Kalo boleh tahu kurang lebih berapa omzet company kamu sebulan?” (Noted maksud dari pertanyaan itu supaya saya bisa tau sebesar apa kapasitas kerjanya, companynya jual troli) Dan apa jawabannya??? Nih jawaban yg sampe bikin saya spanning “Wah Bu, saya ga bisa jawab itu kan rahasia perusahaan” (Dengan nada sedikit ngotot). Nah loh nih aneh ngelamar tapi ngotot, ok lah kalo pertanyaan saya ga pada tempatnya. Tapi menurut saya cukup wajar mengingat posisi yg mau diisi, saya ga bisa sembarangan. Dan sebenarnya saya hanya butuh jawaban simple kurang lebih segini Bu. Cukup kan? Ga perlu ngotot yg akhirnya bikin saya nyindir “kok kamu aneh ngelamar tapi ditanya ga mau jawab, sedang kamu kan tdk bekerja di company itu dan juga hak saya sebagai penginterview untuk bertanya mengenai latar belakang kamu.” “Andaikata kamu ditanya hal yg sama di kantoR polisi memang kamu ga jawab?” Dan suprisingnya dia bilang “Yah jawablah itu kan beda”. Nah loh beda dimananya? Hahaha makin jelek aja mood saya.

Finally dengan attitude dia yg menurut saya kurang baik “ngeyel” terus gimana bisa kerjasama? Yah saya tekankan saja sama dia “kamu sebenarnya ada passion ga buat kerja disini, kalo ga ada lebih baik ga usah dilanjutin dah interviewnya” Jawabnya ” Yah udah Bu ga usah ga apa” Nah yg aneh lagi dia mau ambil surat lamaran yg dia kirim ke kita! Bayangkan dia mau ambil langsung dari meja saya. Reflek saya tegur “Kamu mau apa?” “Mau ambil surat lamaran saya” Saya bilang “Tidak boleh donk ini kan sudah milik kami” Dia masih bilang ” Lah Ibu kan sudah tidak perlu, nanti jg dibuang ke tong sampah mending saya ambil toh?” Hahahaha gila aja nih orang ga tau apa maunya, mungkin ga mau rugi kali biar suratnya bisa dikirim ke company lain kali. Tetap aja saya ga kasih, dan yg paling tidak sopannya pas telpn saya bunyi dan saya lagi bicara di telpon dia tetap maksa minta surat lamarannya, yg akhirnya membuat saya kesal dan bilang ” Baiknya kamu keluar aja sekarang!” Bayangkan saya ngusir orang seumur-umur usir orang! Bener-bener bad day.

Kata anak buah saya yg kebetulan ada di ruangan dan dengar semua pembicaraan saya, ikut terheran-heran kok ada orang ngelamar pekerjaan kelakuannya kaya gitu. Bicara sambil ngunyah permen karet, dan setiap jawaban kesannya “Nyablak” kata anak buah saya. Hahaha malah bikin kita ketawa bener2 manusia “Antik”.
Luckily, Candidate 2 lumayan meski fresh graduate, orangnya sopan dan ramah. Tinggal tunggu besok candidate 3 gimana hasilnya.

Liza Marlina

14 responses »

  1. >huheueeee.. baru kali ini juga tau ada orang ngelamar kerjaan kaya gitu.. bener-bener ga sopan..semoga nanti dapet yang cocok soalnya biarpun yg nganggur banyak tapi cari karyawan juga ga semudah itu ya…

  2. >Ckckckck… Hebat juga yah.. Cw kan??Dr awal aja makan permen karet udah gak sreg. Gw seh kalo jadi lo gw suruh telen dulu tuh permen..*SADIS yak*HAhaa…

  3. >Kayaknya gue baru sekali nih maen kesini Liz … hehehehhe :)serius juga bahasa postingannya :phmm, gue sambil baca cerita ini, sambil ngebayangin muka si pelamar ini. Kyknya muka2 minta kena tonjok yaa?? cakep gag siy?? apa jangan2 tampang nci2 tuwir yang nyebelin gitu yaa?? hahahahhahaha …Bagus pas ngusir gag perlu elu panggilin satpam segala yaaa :p

  4. >hahahaahaha….gue sih kebayang aja deh muka tu pelamar, juga kebayang muka lo yang bete surete adepan ama ntu nci🙂. Emang ya ga gampang nyari karyawan …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s